KPK Terus Berupaya Miskinkan Aset Rafael

Jumat, 26 April 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

JAKARTARAYA-Mantan pejabat Ditjen Pajak Kemenkeu, Rafael Alun Trisambodo, benar-benar dimiskinkan. Pasalnya, KPK mengajukan kasasi terhadap vonis banding perkarra penerimaan gratifikasi dan pencucian uang dengan terdakwa Rafael Alun Trisambodo. KPK optimis aset Rafael dapat dirampas melalui skema kasasi.

“Tim jaksa masih tetap komitmen merampas berbagai aset milik terdakwa (Rafael) untuk tujuan asset recovery sebagaimana apa yang diterangkan dalam surat tuntutannya,” ujar Juru Bicara KPK Ali Fikri, Kamis (25/4).

KPK berharap majelis hakim MA dapat mengabulkan pengajuan kasasi. Karena lembaga antirsuah ini menyakini efek jera dapat timbul apabila hukuman berat menimpa Rafael.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Dalil memori kasasi tim jaksa pada intinya juga meminta agar majelis hakim tingkat Kasasi mengabulkan dan memiliki argumentasi maupun sudut pandang yang sama tentang pentingnya efek jera dalam bentuk perampasan aset,” ucap Ali.

Meski begitu, Ali belum berkenan menyebutkan secara rinci aset Rafael mana yang disasar jaksa KPK untuk dirampas ke kas negara. Padahal kontra memorinya sudah diserahkan melalui panitia muda tipikor pada Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Baca Juga :  KPU DKI Gelar Ajang Sayembara Maskot dan Jingle Pemilihan Gubernur

Diketahui dalam tingkat banding, Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta memutuskan Rafael Alun Trisambodo tetap dihukum 14 tahun penjara atas kasus gratifikasi dan TPPU.

Hukuman denda dan uang pengganti terhadap ayah dari Mario Dandy itu pun tak berubah. Rafael Alun tetap dihadapkan dengan pidana denda Rp 500 juta dan jika tidak dibayar diganti pidana penjara selama 3 bulan. Kemudian pidana tambahan kepada Rafael berupa kewajiban membayar uang pengganti tetap sebesar Rp 10.079.095.519,00.

Hakim juga memutuskan sejumlah aset milik istri Rafael, Ernie Meike Torondek, dirampas untuk negara. Diantaranya rumah di Jalan Mendawai I Nomor 92 Jakarta Selatan dengan luas 324 meter persegi atas nama Ernie Meike Torondek, rumah di Jalan Raya Srengseng Nomor 36 RT 003 RW 02 Jakarta Barat dengan luas 1.369 meter persegi atas nama Ernie Meike Torondek.

Baca Juga :  Ganjar Dinilai Sebagai Calon Pemimpin Peduli Penyandang Disabilitas

Kemudian, satu bidang tanah seluas 236 meter persegi yang terletak di Green Hill Residence Blok BB Nomor 12, satu bidang tanah seluas 245 meter persegi yang beralamat di Green Hill Residence Blok BB Nomor 11, satu bidang tanah seluas 237 meter persegi di Green Hill Residence Blok DD Nomor 6B, satu unit Apartemen seluas 35,24 meter persegi lantai 09, Nomor Unit 09 Tipe 1 Bedroom di Apartemen Signature Park Grande Tower The Light atas nama Agustinus Ranto Prasetyo turut dirampas untuk negara

Tapi hakim menyatakan barang bukti perkara gratifikasi nomor 552 atau barang bukti perkara TPPU nomor 412 berupa rumah di Jalan Simprug Golf XIII Nomor 29, RT 02 RW 08, Grogol Selatan, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, atas nama Ernie Meike untuk dikembalikan. (jr)

Penulis : il

Berita Terkait

Aliansi Rakyat Jakarta Segera Deklarasikan Dukungan Kepada Anies Baswedan Dalam Pilkada Jakarta
KPU DKI Jakarta Gelar Peluncuran Tahapan Pilkada di Monas
Kodim 0501/JP Gandeng BPJS Dan Lab Kimia Farma Cek Kesehatan Prajurit, PNS Serta Persit KCK
Berikan Fasilitas Kredit Kepemilikan Tempat Usaha di Pasar Sukasari Bogor, Bank DKI Gandeng Perumda Pasar Pakuan Jaya
Tandatangani Pakta Integritas, Kesit Budi Handoyo Komitmen Besarkan PWI Jaya dengan Profesional Bertanggung Jawab
Koalisi PKS-PDIP di Pilkada DKI 2024 Kekuatan yang Dahsyat
Saksikan Penandatangan Kontrak Kerja, Wakil Wali Kota Jakut Juaini Imbau PPPK Layani Masyarakat Sepenuh hati
KPU DKI Jakarta : Dokumen Diterima, Pasangan Calon Perseorangan Punya Waktu 3×24 Jam untuk Unggah ke Silon
Berita ini 7 kali dibaca
Mantan pejabat Ditjen Pajak Kemenkeu, Rafael Alun Trisambodo, benar-benar dimiskinkan. Pasalnya, KPK mengajukan kasasi terhadap vonis banding perkarra penerimaan gratifikasi dan pencucian uang dengan terdakwa Rafael Alun Trisambodo. KPK optimis aset Rafael dapat dirampas melalui skema kasasi. "Tim jaksa masih tetap komitmen merampas berbagai aset milik terdakwa (Rafael) untuk tujuan asset recovery sebagaimana apa yang diterangkan dalam surat tuntutannya," ujar Juru Bicara KPK Ali Fikri, Kamis (25/4).

Berita Terkait

Jumat, 24 Mei 2024 - 15:11 WIB

Aliansi Rakyat Jakarta Segera Deklarasikan Dukungan Kepada Anies Baswedan Dalam Pilkada Jakarta

Kamis, 23 Mei 2024 - 13:20 WIB

Kodim 0501/JP Gandeng BPJS Dan Lab Kimia Farma Cek Kesehatan Prajurit, PNS Serta Persit KCK

Jumat, 17 Mei 2024 - 08:19 WIB

Berikan Fasilitas Kredit Kepemilikan Tempat Usaha di Pasar Sukasari Bogor, Bank DKI Gandeng Perumda Pasar Pakuan Jaya

Kamis, 16 Mei 2024 - 17:10 WIB

Tandatangani Pakta Integritas, Kesit Budi Handoyo Komitmen Besarkan PWI Jaya dengan Profesional Bertanggung Jawab

Rabu, 15 Mei 2024 - 07:26 WIB

Koalisi PKS-PDIP di Pilkada DKI 2024 Kekuatan yang Dahsyat

Selasa, 14 Mei 2024 - 19:16 WIB

Saksikan Penandatangan Kontrak Kerja, Wakil Wali Kota Jakut Juaini Imbau PPPK Layani Masyarakat Sepenuh hati

Selasa, 14 Mei 2024 - 15:24 WIB

KPU DKI Jakarta : Dokumen Diterima, Pasangan Calon Perseorangan Punya Waktu 3×24 Jam untuk Unggah ke Silon

Senin, 13 Mei 2024 - 13:15 WIB

Jakarta Bangun Fasilitas Pengolahan Sampah Menjadi RDF di Rorotan, Salah Satu yang Terbesar di Dunia

Berita Terbaru

Daerah

Helmy Halim : eSport Perlu Dukungan Orang Tua

Sabtu, 25 Mei 2024 - 19:17 WIB